Tiap Minggu Curi TV, Remaja Asal Makassar Akhirnya Diciduk Polisi

Tribratanews.polri.go.id – Polda Sulsel, Unit khusus Polsek Rappocini dipimpin Ipda Nurtjahyana berhasil meringkus seorang remaja berinisial AS (18) pelaku pencurian di Jalan Hertasning Makassar, Sabtu (16/12/17).

“Setelah diintrogasi tersangka mengakui dan membenarkan telah melakukan pencurian 3 unit TV LED merek LG 32 Inch di Jalan Hertasning milik rumah bernyayi kafe D’kantin,” ungkap Nurtjahyana.

Ipda Nurtjahyana mengatakan bahwa tersangka melakukan aksinya seorang diri dengan cara mengambil ketiga TV LED tersebut setiap minggu satu unit.
“Tv tersebut tersangka telah jual kepada penadah yang telah diamankan”, kata Nurtjahyana.

Penadah yang diamankan yakni lelaki BS (26), lelaki SDT (30) dan lelaki HS (20).

IMG-20171218-WA0009

Adapun BS membeli 1 unit TV LED LG 32 Inch Warna Hitam dari pelaku seharga Rp. 1.3 Juta diposting oleh lelaku melalui FB dan diantar langsung oleh pelaku ke rumahnya.

Sedang pelaku HS membeli 2 Unit TV LED LG 32 Inch warna hitam dari pelaku seharga Rp. 1.350 juta dan Rp. 1.250 Juta. 2 Unit TV tersebut telah dijual online melalui OLX dengan harga Rp. 3.4 juta.
Kini pelaku dan penadah serta barang bukti telah diamankan di mako Polsek Rappocini guna peyidikan lebih lanjut.

Faktor apa yang menyebabkan tindakan kriminalitas seperti pencurian, perampokan, pencopetan, jambret dan lainnya dari aspek sosial-psikologi adalah faktor endogen dan eksogen. Faktor endogen adalah dorongan yang terjadi dari dirinya sendiri. Jika seorang tidak bijaksana dalan menanggapi masalah yang barang kali menyudutkan dirinya, maka kriminalitas itu bisa saja terjadi sebagai pelampiasan untuk menunjukan bahwa dialah yang benar.

Sementara faktor eksogen adalah faktor yang tercipta dari luar dirinya, faktor inilah yang bisa dikatakan cukup kompleks dan bervariasi. Kesenjangan sosial, kesenjang ekonomi, ketidak-adilan dan sebagainya, merupakan contoh penyebab terjadinya tindak kriminal yang berasal dari luar dirinya.

Pengaruh sosial dari luar dirinya itu misalnya, ajakan teman, tekanan atau ancaman pihak lain, minum-minuman keras dan obat-obatan terlarang yang membuat ia tidak sadar. Hawa nafsu yang sangat hebat dan kuat, sehingga dapat menguasai segala fungsi hidup kejiwaan. Sebab pengaruh ekonomi misalnya karena keadaan yang serba kekurangan dalam kebutuhan hidup, seperti halnya kemiskinan akan memaksa seseorang untuk berbuat jahat.

Kemiskinan merupakan penyebab dari revolusi dan kriminalitas. Kemiskinan diartikan sebagai suatu keadaan dimana seseorang tidak sanggup memelihara dirinya sendiri sesuai dengan taraf taraf kehidupan kelompok dan juga tidak mampu memanfaatkan tenaga mental maupun fisiknya dalam kelompok. Selain itu, faktor seseorang mencuri karena adanya kesempatan untuk menjadi pencuri.

Faktor lain sehingga seseorang mencuri, mencopet atau melakukan tindak kriminalitas adalah kehendak ingin bebas, keputusan yang hedonistik, dan kegagalan dalam melakukan kontrak sosial. Termasuk juga atavistic trait atau sifat-sifat anti-sosial bawaan sebagai penyebab perilaku kriminal. Faktor lainnya adalah hukuman yang diberikan pada pelaku tidak proporsional atau tidak memberikan efek jera.

Kriminalitas tidak bisa dihilangkan dari muka bumi ini. Adapun yang bisa dilakukan hanya mengurangi terjadinya aksi kriminal, melalui tindakan-tindakan pencegahan. Membatasi kesempatan seseorang bisa mencegah terjadinya tindakan kriminal untuk mencuri.

Solusi yang dapat dilakukan untuk menghindarkan anak-anak dalam masalah seperti ini terutama orang tua dan pemerintah. Para orangtua seharusnya bersikap ekstra hati-hati dan memantau secara rutin setiap tahap perkembangan anaknya. Lalu pemerintah harus bekerja lebih maksimal lagi dalam mensejahterakan rakyatnya.

Misalnya, meringankan biaya pendidikan agar anak-anak memiliki ilmu dan skill yang bisa digunakan untuk meringankan beban orang tua mereka. Lalu memberikan dana/uang jatah bulanan kepada warga miskin. Membatasi jumlah penduduk tiap tiap pulau, sehingga tidak ada pertumbuhan yang terlalu tinggi di salah satu pulau/ pemindahan orang–orang ke pulau lain.

Penulis : Marwan
Editor : Alfian

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password