Jerat Pidana Pinjol Yang Meresahkan

18 November 2022 - 18:15 WIB
Foto: Ilustrasi Pinjaman Online CNBC Indonesia

Tribratanews.polri.go.id - Pinjaman online atau Pinjol semakin meresahkan. Bagaimana hukum pidana dapat menjerat pelaku pinjol ilegal yang meresahkan masyarakat. Masyarakat harus berani menolak sekaligus melawan pinjol, usaha pinjol sulit diberantas sepanjang masyarakat masih memilih pinjol sebagai tempat pinjaman. 

Menghadapi situasi seperti ini pemerintah sudah harus segera memikirkan solusi  konkrit guna memberi perlindungan bagi masyarakat dari pinjol ilegal dan yang merugikan masyarakat. Keresehan masyarakat akibat Pinjol, sudah menjadi domain Pemerintah. 

Menurut Dr Azmi Syahputra SH, MH (Dosen Hukum Pidana Universitas Trisakti Jakarta), Pemerintah wajib membuat rasa tenang di masyarakat. Pinjol yang cenderung dan kebanyakan adalah usaha ilegal, konsepnya sama dengan  rentenir keliling. Peminjam akan terjerat bunga  dan denda tinggi  yang sekarang dikemas secara digital.

Baca Juga : Kapolda Sumsel Tegaskan Personelnya ‘’Bersih’’ Dari Bisnis Tambang Ilegal

Pelaku usaha  banyak melakukan tindakan pidana yang dimulai dari Pinjol cenderung memanipulasi izin usaha, termasuk situs webnya yang berganti ganti,  semestinya cara melawannya  masyarakat tidak usah membayar  dan jangan mau menghiraukan jika ditagih oleh orang -orang yang berbadan usaha  pinjol ilegal.

Karenanya untuk mengatasinya kepada pelaku usaha pinjol harus dikenakan ancaman pidana misal jika ada perbuatan terkait teror, intimidasi termasuk hinaan atau pemerasan yang dilakukan , maka kenakan UU ITE, Pasal 27 ayat (4) , termasuk bila menyebarkan data pribadi dapat dikenakan Pasal 32 junto (jo) Pasal 48 Undang-Undang No.11 Tahun 2008 jo UU No.19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik , ancamannya maksimal 6 Tahun termasuk kenakan pula Pasal 368 KUHP tentang Pemerasan dan kalau ada perbuatan tidak menyenangkan terapkan Pasal 335 ayat 1 KUHP.

Pelaku Pinjol ini tidak bisa dibiarkan karena telah banyak menimbulkan kesengsaraan baru bagi masyarakat termasuk korban, ini harus ditindak tegas,  jadi tidak cukup hanya dicabut izin usahanya atau diblokir situs webnya namun mendorong pemerintah terutama kepolisian harus segera menegakkan hukum pidana termasuk denda maksimal bagi pelaku usaha pinjol yang menimbulkan kerugian atau meresahkan masyarakat.

 

(ta/hn/um

Share this post

Data Perkembangan Covid-19 Indonesia

Positif

6.659.235

Sembuh

6.441.327

Meninggal

159.789

Sumber: covid19.go.id
Last Updated: 30 November 2022 - 10:49
Sign in to leave a comment