Ditlantas Polda Jateng Catat 3.000 Pelanggaran Tilang E-Tle
(ym/bq/hy)
Kamis, 25 Maret 2021 - 00:29 WIB
Ditlantas Polda Jateng Catat 3.000 Pelanggaran Tilang E-Tle

Tribratanews.polri.go.id - Medan. Provinsi Sumatera Utara akan menerapkan sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement (ETLE) mulai April 2021 untuk meningkatkan kesadaran terhadap peraturan dan menekan angka kecelakaan lalu lintas.

"Saat ini Sumut belum melaksanakan E-Tilang. Sumut masuk tahap II untuk penerapan ETLE ini dan akan dilaksanakan mulai April 2021," terang Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol. Hadi Wahyudi, Rabu (24/03/21).

Kombes Pol. Hadi Wahyudi menjelaskan sistem tilang elektronik tersebut rencananya akan diberlakukan di Kota Medan terlebih dahulu sebagai percontohan.

Ia berharap penerapan tilang elektronik itu mampu meningkatkan kedisiplinan warga di Sumatera Utara pada saat berkendara di jalan raya. Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Raharjo secara resmi meluncurkan ELTE nasional gelombang pertama di Indonesia.

Tilang elektronik nasional itu berlaku serentak di 12 Polda se-Indonesia dengan 244 titik kamera ETLE.Lokasi itu tersebar di 98 titik di Polda Metro Jaya, lima titik di Polda Riau, 55 titik di Polda Jawa Timur, 10 titik di Polda Jawa Tengah, 16 titik di Polda Sulawesi Selatan.Selanjutnya 21 titik di Polda Jawa Barat, delapan titik di Polda Jambi, 10 titik di Polda Sumatera Barat, empat titik di Polda Daerah Istimewa Yogyakarta, 5 titik di Polda Lampung, 11 titik di Polda Sulawesi Utara dan satu titik di Polda Banten.

Tilang elektronik itu menargetkan 10 pelanggaran yakni melanggar rambu lalu lintas dan marka jalan, tidak mengenakan sabuk keselamatan, dan mengemudi sambil mengoperasikan ponsel. Selanjutnya melanggar batas kecepatan, menggunakan pelat nomor palsu, berkendara melawan arus, menerobos lampu merah, tidak menggunakan helm, berboncengan lebih dari dua orang dan tidak menyalakan lampu saat siang hari bagi sepeda motor.

0 KOMENTAR
Simpan nama, email, dan situs web pada browser ini untuk komentar berikutnya.