Kasus Perampasan dan Penganiayaan Anak Dibawah Umur di Kalideres Jakbar, Polisi Olah TKP
(wm/bq/hy)
Kamis, 14 Oktober 2021 - 08:33 WIB
Kasus Perampasan dan Penganiayaan Anak Dibawah Umur di Kalideres Jakbar, Polisi Olah TKP

Tribratanews.polri.go.id - Jakarta. Petugas Kepolisan dari Polsek Kalideres melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) dalam kasus perampasan hingga penganiayaan terhadap seorang anak dibawah umur. 

 

“Benar anggota kami sedang melaksanakan penyelidikan kasus berdasarkan dari temuan angkot terbalik di tol,” terang Kapolsek Kalideres, AKP Hasoloan Situmorang, S.H., S.I.K., M.H.

 

Olah TKP bermula saat Unit Reskrim Polsek Kalideres mendapat informasi adanya angkot berwarna merah yang terbalik di dekat pintu tol Kapuk, dimana wilayah tersebut masih masuk wilayah hukum Polsek Kalideres pada Minggu (10/10) malam lalu. 

 

Penyidik pun mendatangi lokasi dan melihat kondisi angkot nomor 06 jurusan Kota-Kamal sudah terbalik, pecah kaca depan dan tidak ada supirnya. Namun di sekitar lokasi, penyidik mendapati satu unit HP dan sepasang sandal yang diduga baru habis dipakai. 

 

Tak lama berselang, Polisi mendapat laporan dari warga soal adanya dugaan perampasan dan pencurian HP yang dilakukan di kawasan CBC, Tegal Alur tak jauh dari lokasi angkot terbalik. Saat diselidiki dan dihubungkan ternyata benar angkot tersebut diduga menjadi alat untuk melakukan perampasan terhadap seorang warga. 

 

“Pada malam minggu ada kejadian seorang perempuan jatuh di kawasan CBC, Tegal Alur,” terang Kanit Reskrim Polsek Kalideres, AKP Haris Sanjaya, S.I.K., M.Si.

 

Berdasarkan informasi dari saksi mata, korban yang diketahui berinisial DY (17) mengalami penganiayaan oleh supir angkot. “Korban mengalami luka berat di bagian kepala maupun di lengan tersobek di lengan, kita duga perkara ini adalah tindak pidana pencurian dengan kekerasan,” tambah Kanit Reskrim Polsek Kalideres. 

 

Korban yang saat itu ditolong warga langsung dilarikan ke rumah sakit. Saat diminta keterangan, rupanya DY menjadi korban pemerasan dan penganiayaan oleh supir angkot. DY dipukul menggunakan kunci roda sehingga kepala DY harus dijahit. DY pun mencoba kabur dengan melompat dari dalam angkot, seketika itu sopir angkot melarikan diri ke dalam tol guna menghindari amukan warga. 

 

“Di pintu tol kapuk kami menemukan HP milik korban lalu kemudian sendal yang dipakai pelaku kemudian kami dari unit Reskrim Polsek dan Polres Metro Jakarta Barat membentuk tim untuk kejar pelaku yang sudah teridentifikasi,” pungkas Kanit Reskrim Polsek Kalideres.

0 KOMENTAR
Simpan nama, email, dan situs web pada browser ini untuk komentar berikutnya.