Alasan Pengiriman Pasukan ke Nduga, Kapolri: Menangkap Pelaku Pembantaian 34 Karyawan PT. Istaka

Tribaratanews.polri.go.id-Jayapura. Kapolri Jenderal Pol. Prof. H. Muhammad Tito Karnavian, Ph.D. mengatakan pengiriman pasukan ke Nduga Papua untuk penegakan hukum terhadap pelaku pembantaian 34 karyawan dari PT. Istaka, Rabu (28/08/19).

“Faktor itulah (pembantaian) yang menyebabkan pasukan dikirim ke Nduga,” jelas mantan Kapolda Papua itu di Jayapura, Rabu (27/08/19).

Dalam kesempatan tersebut, Kapolri menegaskan, pasukan yang ada di Nduga tidak hanya melakukan pengamanan tetapi juga untuk penegakan hukum terhadap Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Egianus Kogoya yang melakukan pembantaian karyawan PT Istaka.

Para tokoh agama dan tokoh masyarakat di wilayah itu, sempat meminta agar pasukan yang ada segera ditarik dari Nduga. Namun, mantan Kapolda Metro Jaya itu mempertimbangkan permintaan tersebut, jika ada yang bisa menjamin keamanan di wilayah tersebut dari serangan kelompok Egianus Kogoya.

“Hingga kini, tidak ada tokoh kredibel yang bisa menjamin keamanan di wilayah Nduga,” tegas mantan Kepala BNPT tersebut.

Selain itu, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian menegaskan, pasukan yang saat ini dikirim ke Sorong, Manokwari Papua Barat dalam rangka pengamanan pelaksanaan Pemilihan Suara Ulang (PSU) sesuai keputusan MK.

Kapolri dan Panglima TNI dalam pelaksanaan kunjungan kerja ke Papua, didampingi oleh tiga mantan petinggi Polri dan TNI, yakni Irjen Pol. Drs. Paulus Waterpauw dan Asop Kapolri Irjen Pol. Drs. Matuani Sormin, M.Si. yang merupakan mantan Kapolda Papua, serta mantan Pangdam XVII Cenderawasih Mayjen TNI George Supit.

(ng/sw/hy).

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password