Polisi Terus Buru Para Napi yang Kabur

Tribratanews.polri.go.id – Banda Aceh. Polda Aceh, Polresta Banda Aceh, dan polres lainnya di Aceh hingga saat ini masih memburu puluhan narapidana (napi) Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kelas II A Banda Aceh yang kabur sejak Kamis (29/11/18) sore lalu.

Hal itu disampaikan langsung oleh Kabid Humas Polda Aceh, AKBP Ery Apriyono, S.I.K., M.Si., Minggu (2/12/18) siang. Menurutnya, saat ini tim yang dibentuk untuk memburu para napi tersebut sedang bekerja di lapangan.

“Tim masih bergerak mengejar para napi. Semua polres sudah diinstruksikan untuk itu. Kita masih menunggu kerja tim di lapangan,” jelas AKBP Ery Apriyono, S.I.K., M.Si.

Hingga sore kemarin, Kabid Humas Polda Aceh menjelaskan, jumlah napi yang telah ditangkap masih 35 orang dari 113 napi yang kabur, seperti keterangan dia sebelumnya. Dari jumlah itu, 34 orang ditangkap petugas dan seorang lagi menyerahkan diri ke Polsek Ingin Jaya, Aceh Besar. Dengan demikian, 78 napi lagi masih diburu hingga kini.

Seperti diberitakan, 113 dari 726 napi serta tahanan LP Kelas II A Banda Aceh di Kecamatan Ingin Jaya, Aceh Besar, Kamis (29/11) sekitar pukul 18.45 WIB, kabur. Mereka melarikan diri dengan cara merusak kawat pembatas di ruang kunjungan LP, menghancurkan tiga jendela berjeruji besi, sebelum akhirnya lari dan hilang ke dalam persawahan di depan LP yang minim pencahayaan.

Terkait adanya sejumlah napi kasus pembunuhan yang juga ikut melarikan diri pada Kamis lalu, Kabid Humas Polda Aceh mengaku tak tahu detail hal itu. Soal itu, dia meminta Serambi untuk langsung menanyakan kepada Kalapas Kelas II Banda Aceh.

Namun dia menyampaikan, berdasarkan penyelidikan polisi, seperti pernah disampaikan sebelumnya, kaburnya ratusan napi dan tahanan tersebut dipicu aksi provokasi enam napi di LP tersebut.

“Keenam napi yang memicu kerusuhan dan kaburnya napi lainnya itu masing-masing empat napi kasus narkoba dan dua napi kasus pembunuhan,” jelas AKBP Ery Apriyono.

Dia tetap mengimbau para napi untuk segera menyerahkan diri ke kantor kepolisian terdekat atau kembali langsung ke dalam LP di Kecamatan Ingin Jaya, Aceh Besar. Polisi, hingga kapan pun akan terus menguber para napi itu hingga dapat.

Sebelumnya diberitakan, Kapolda Aceh, Irjen Pol Rio S Djambak memberikan waktu 3×24 jam kepada napi LP Kelas II Banda Aceh yang kabur pada Kamis (29/11) sore untuk menyerahkan diri kepada petugas. Hal itu ditegaskan Rio saat meninjau LP Kelas II Banda Aceh, Jumat (30/11).

“Kita tetap terus mengejar para napi dengan tim yang telah dibentuk. Kita tetap meminta agar para napi bisa menyerahkan diri saja dulu. LP Banda Aceh saat ini juga dikawal ketat oleh pihak Brimob Polda Aceh,” demikian tegas Kabid Humas Polda Aceh.

(my/sw/hy)

 

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password