Melayat Kerumah Anggotanya yang Berduka, Wujud Kepedulian Kapolres Bulukumba kepada Bawahan

Tribratanews.polri.go.id – Polda Sulsel, Sebagai wujud kepedulian Kapolres Bulukumba AKBP M. Anggi Naulifar Siregar melayat ke rumah almarhum H. Amir yang merupakan ayah dari Brigpol Arman anggota Sat Reskrim Polres Bulukumba, di Jl. Dato Tiro Kelurahan Ela-ela Kabupaten Bulukumba, Kamis (15/03/18) pukul 09.00 Wita.

Kedatangan Kapolres Bulukumba  dirumah duka diterima olah pihak keluarga almarhum dan dalam kesempatan tersebut kapolres Bulukumba menyampaikan duka cita sedalam-dalamnya kepada Brigpol Arman dan keluarga, serta memberikan motivasi kepada keluarga yang ditinggalkan agar tabah dan ikhlas dalam menerima cobaan.

“Semoga amal ibadah almarhum diterima di sisi Allah SWT, diberi tempat yang layak dan keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kesabaran”, ucap AKBP M. Anggi Naulifar Siregar.

Almarhum H. Amir meninggal kemarin Rabu, (14/03/18)  sekitar pukul 23.00 Wita karena sakit dan rencana dikuburkan hari ini. (Humas Polres Bulukumba)

Dari peristiwa tersebut kembali kita memetik pelajaran berharga bahwa kematian itu tak bisa dihindari, tidak mungkin ada yang bisa lari darinya. Namun seribu sayang, sedikit yang mau mempersiapkan diri menghadapinya.

Seperti perkataan Umar bin Abdul Aziz, “Aku tidaklah pernah melihat suatu yang yakin kecuali keyakinan akan kematian. Namun sangat disayangkan, sedikit yang mau mempersiapkan diri menghadapinya.” (Tafsir Al Qurthubi)

Ingatlah, tak mungkin seorang pun lari dari kematian,

“Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. Jumuah: 8).

Harus diyakini kematian tak bisa dihindari,

“Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh.” (QS. An Nisa: 78).

Semua pun tahu tidak ada manusia yang kekal abadi,

“Kami tidak menjadikan hidup abadi bagi seorang manusiapun sebelum kamu (Muhammad).” (QS. Al Anbiya: 34).

Yang pasti Allah yang kekal abadi,

“Semua yang ada di bumi itu akan binasa. Dan tetap kekal Dzat Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan.” (QS. Ar Rahman: 26-27).

Lalu setiap jiwa pasti akan merasakan kematian,

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati.” (QS. Ali Imran: 185).

Ibnu Katsir rahimahullah mengatakan, “Yang dimaksud dengan ayat-ayat di atas adalah setiap orang pasti akan merasakan kematian. Tidak ada seseorang yang bisa selamat dari kematian, baik ia berusaha lari darinya ataukah tidak. Karena setiap orang sudah punya ajal yang pasti.” (Tafsir Al Quran Al Azhim, 3: 163).

Jadilah mukmin yang cerdas,

Dari Ibnu Umar, ia berkata, “Aku pernah bersama Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, lalu seorang Anshor mendatangi beliau, ia memberi salam dan bertanya, “Wahai Rasulullah, mukmin manakah yang paling baik?” Beliau bersabda, “Yang paling baik akhlaknya.” “Lalu mukmin manakah yang paling cerdas?”, ia kembali bertanya. Beliau bersabda, “Yang paling banyak mengingat kematian dan yang paling baik dalam mempersiapkan diri untuk alam berikutnya, itulah mereka yang paling cerdas.” (HR. Ibnu Majah no. 4259. Hasan kata Syaikh Al Albani).

Penulis : Sumarwan

Editor : Alfian

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password