4 Langkah Mudah Menulis Berita Langsung (Straight News)

images (44)

Tribratanews.polri.go.id – JAKARTA:  Mengapa suatu peristiwa laiknya diabadikan menjadi tulisan? Apa manfaat berita itu sendiri? Jawabannya, dengan menulis, suatu peristiwa dapat terekam dengan baik, sehingga orang-orang dapat membacanya meski dalam dimensi waktu dan tempat yang berbeda.

Suatu peristiwa penting dapat menjadi inspirasi bagi banyak orang apabila peristiwa tersebut telah berubah wujud menjadi tulisan. Dengan membaca berita, pembaca dapat mengambil makna dari setiap fase peristiwa yang terjadi dalam kehidupannya. Dampak positifnya, kualitas hidup akan semakin meningkat sebab proses belajar (learning process) berlangsung secara simultan. Sebaliknya, jika tidak dialihwujudkan menjadi tulisan, suatu peristiwa hanyalah sebatas kenangan yang mudah terlupakan. Bagi jurnalis atau penulis pemula, menulis berita dianggap sebagai sesuatu yang berat. Ya, menulis berita memang membutuhkan latihan.

Berikut 4 langkah mudah menulis berita, khususnya berita langsung (straight news).

1. Kumpulkan bahan tulisan Langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah mengumpulkan bahan berita. Apabila meliput seminar, musyawarah nasional, atau lokakarya, maka langkah pengumpulan bahan adalah dengan mencatat materi yang penyaji sampaikan. Pengumpulan bahan dapat pula dilakukan dengan metode wawancara atau konferensi pers (press conference). Gunakan alat perekam untuk membantu Anda saat sesi wawancara. Anda dapat memanfaatkan aplikasi recorder yang terdapat di dalam smartphone. Yang perlu diketahui, penulis dapat menghasilkan beberapa berita dari satu peristiwa. Syaratnya, penulis harus mencatat hampir keseluruhan materi yang narasumber utarakan. Namun, jika hanya berniat menulis satu berita, penulis cukup menyortir satu benang merah dari beragam materi yang narasumber sampaikan.

2. Tentukan sudut pandang (angle) berita Setelah mengumpulkan bahan, langkah kedua adalah menentukan sudut pandang berita. Cara menentukan angle adalah dengan menarik benang merah pembahasan narasumber. Mengapa sudut pandang sangat perlu? Agar berita bisa fokus pada satu masalah dan tidak melebar kemana-mana. Setelah terkumpul, selanjutnya Anda menandai atau memilih bahan yang relevan dengan angle berita. Adapun bahan yang berseberangan dengan benang merah berita harus Anda potong.

3. Mulailah menulis berita Secara umum, rumus menulis berita adalah dengan menggunakan metode 5 W 1 H. Ditambah dengan S W. Rinciannya: who (siapa tokoh yang terlibat), what (apa kegiatannya), where (dimana lokasinya), when (kapan peristiwa terjadi), why (mengapa peristiwa itu terjadi), how (bagaimana urutan peristiwanya), dan so what (lalu apa selanjutnya).

Sebagai tambahan, dalam menulis berita, gunakan kalimat aktif dan hindari kalimat pasif. Pecah kalimat panjang menjadi kalimat pendek-pendek. Maksudnya agar kalimat lebih mudah dipahami sebab adanya unsur siapa mengerjakan apa. Lebih lanjut, menulis berita tidak hanya mengemukakan apa nama kegiatan, siapa yang hadir, dimana tempat kejadiannya, dan kapan terjadinya peristiwa. Penulis juga hendaknya memperdalam unsur why, how, dan so what, sehingga pembaca dapat mengambil makna atau hikmah dari berita yang mereka baca.

Namun, dalam menulis berita, Anda jangan sekali-kali memasukkan opini pribadi. Sebab berita adalah rekonstruksi peristiwa nyata, bukan rekaan.

Di bawah ini bagian-bagian berita yang menjadi panduan dalam penulisan:

Judul berita Judul berita dapat Anda tulis saat memulai menulis berita. Jika ragu, judul dapat Anda tulis setelah merampungkan keseluruhan isi berita. Judul adalah representasi isi berita. Karenanya, jangan buat judul yang bombastis atau tidak berkesesuaian dengan isi berita. Namun demikian, judul harus menarik.

Lokasi penulisan berita Selanjutnya, tulislah lokasi dimana berita tersebut di tulis dengan huruf kapital. Ikuti dengan tanda kurang (–) setelahnya, misalnya: ACEH – , SAMARINDA – , JAKARTA – , SOLO – , BALIKPAPAN – , WAMENA –

Intisari berita Intisari berita adalah kalimat topik dalam berita. Isinya merupakan gambaran keseluruhan isi berita. Adapun panjang intisari berita bervariasi, mulai dua sampai empat kalimat. Di dalam intisari berita, masukkan frase yang menunjukkan bahwa narasumber akan mengatakan sesuatu hal. Setelah frase ini, ikuti dengan tanda koma (,), sebagai contoh: Kepala Kantor Kementerian Pendidikan Kabupaten Selayar Agus mengatakan, menurutnya, menurut dia, Agus pun berargumen, ia mengatakan, ia mengungkapkan, ia menambahkan, ia mengemukakan, ia menyatakan, atau ia berpadangan. Anda dapat menggunakan frase transisi jika ada hal baru yang akan diungkapkan. Contoh: Hal senada diucapkan  Agus; masih di tempat yang sama, Agus menyatakan; lebih lanjut Agus menjelaskan; atau lebih jauh Agus mengemukakan. Jika Anda akan menulis hal baru yang berbeda dengan sebelumnya, masukkan frase alih topik, misalnya: Sementara itu, terpisah, atau sebaliknya. Pada bagian akhir kutipan langsung, Anda dapat memilih variasi penutup, seperti: katanya, ungkapnya, jelasnya, pungkasnya, tuturnya, imbuhnya, terangnya, ungkap dia, jelas dia, paparnya, atau ulasnya.

Kutipan tidak langsung dan kutipan langsung Setelah itu, Anda tinggal menambahkan kutipan tidak langsung dan kutipan tidak langsung secara bergantian. Kutipan langsung ditandai pengunaan tanda kutip dua (“) pada awal dan akhir kalimat. Sedangkan kutipan tidak langsung tidak menggunakan tanda tersebut. Unsur why, how, dan so what lebih dipertajam di dalam kutipan langsung dan kutipan tidak langsung. Contoh: Saat ini, kata Mulyono, TNI AD terus melakukan penertiban-penertiban rumah dinas di asrama militer yang selama ini sudah ditempati oleh pihak-pihak yang tidak berhak. Mereka terpaksa ditertibkan untuk menyediakan tempat bagi prajurit TNI AD aktif agar tidak lagi mengontrak sendiri di luar asrama. (Contoh kutipan tidak langsung) “Ada kebijakan komando dari Panglima TNI. Untuk purnawirawan atau warakawiri masih diizinkan tinggal di rumah tersebut sampai meninggal dunia. Itu kebijakan pimpinan TNI yang dilanjutkan oleh TNI AD,” kata Mulyono. (Contoh kutipan langsung) Di dalam kutipan tidak langsung, Anda dapat memasukkan frase sisipan yang menjelaskan bahwa kutipan tersebut benar-benar ucapan narasumber. Frase “kata Mulyono” adalah contoh sisipan. Saat ini, kata Mulyono, TNI AD …. Nama atau inisial diakhir berita Berita yang telah Anda tulis perlu dibubuhi nama lengkap atau inisial penulis. Disamping sebagai bentuk pertanggungjawaban penulis, penulisan nama diakhir berita sebagai penghargaan atas hak kekayaan intelektual. Contoh nama penulis: (MARJUKI), (ANDI HENDRAWAN), (MSA), atau (NTA).

4. Revisi untuk meminimalisir kesalahan penulisan Langkah keempat, editing. Kesalahan penulisan sangat mungkin terjadi di dalam sebuah berita. Untuk itu, sebelum mempublikasikan berita, Anda perlu mengedit berita yang telah Anda tulis. Anda perlu mengecek ejaan. Sering dijumpai sebuah kata yang kurang satu huruf di dalamnya. Kerap dijumpai pula sebuah kata yang terbalik huruf-hurufnya. Anda juga perlu mengecek makna kalimat. Apakah sudah tepat atau belum? Apakah tidak ada misinterpretasi makna di dalamnya? Anda harus jeli melihat angle berita. Bahan yang tidak berhubungan dengan angle harus dipangkas. Usai Anda edit, suatu berita belumlah layak dipublikasikan sebelum editor memeriksanya.

Semoga bermanfaat bagi jurnalis-jurnalis muda Humas Polri!! (ISWANEZ )

Editor : Kang Iqbal Asik, 96

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password