Polda Bali Kawal 32 Pelaku Penipuan Lintas Negara ke Jakarta

WhatsApp Image 2017-07-31 at 20.28.41

Tribratanews.polri.go.idPolda Bali – Usai menjalani pemeriksaan di Polda Bali, sebanyak 32 orang yang terlibat penipuan lintas negara diberangkatkan ke Mabes Polri, Selasa (31/7). Pemberangkatan 27 WNA (Warga Negara Asing) asal Cina dan Taiwan serta 5 orang warga negara Indonesia menggunakan pesawat komersil sekitar pukul 14.30 Wita. Sepanjang perjalanan menuju Jakarta, dikawal ketat dari petugas kepolisian, yang dipimpin langsung Wadir Reserse Kriminal Khusus Polda Bali AKBP Ruddi Setiawan, S.H., S.I.K.

Sebelum diterbangkan, AKBP Ruddi Setiawan, S.H., S.I.K mengumpulkan para pelaku di dalam Rutan Polda Bali untuk memberi informasi  terkait keberangkatannya. Dengan didampingi penerjemah, para pelaku diminta untuk tidak melakukan kegaduhan ketika di dalam pesawat. “Jika ada yang tidak patuh dan melakukan perlawanan, maka akan diproses dan tidak diberangkatkan ke Cina,” tegasnya.

Sementara dihadapan awak media, mantan Kapolres Badung ini mengatakan bahwa untuk menjamin keamanan sampai di Jakarta, pihaknya melibatkan 25 personel dari Satgas CTOC dan Direktorat Sabhara Polda Bali. Saat dipesawat juga tidak ada perlakuan khusus, sama seperti penumpang lainnya.

Para pelaku mengaku sudah berada di Bali sejak setahun yang lalu dan tempat tinggalnya selalu berpindah-pindah. Ketika dilakukan pemeriksaan terkait administrasi, semua pelaku dapat menunjukan paspor.

Wadir Reserse Kriminal Khusus Polda Bali menjelaskan, kasus penipuan ini dilakukan oleh WNA terhadap WNA juga, yang tempat kejadian perkaranya di Cina. Para pelaku merupakan satu jaringan yang sudah tertangkap di Surabaya dan Pondok Indah, Jakarta Selatan.

“Selama beraksi setahun, mereka sudah melakukan penipuan dengan hasil mencapai Rp. 20 triliun. Mereka menipu dimana-dimana, korbannya warga negara Cina juga,” beber AKBP Ruddi Setiawan, S.H., S.I.K

Seperti yang diberitakan sebelumnya bahwa ke-32 orang tersebut digrebek tim gabungan Mabes Polri, Poda Bali dan Kepolisian RRC (Republik Rakyat Cina) disebuah rumah kontrakan mewah yang berlokasi di Perumahan Puri Bendesa, Mumbul, Kuta Selatan, Badung pada Sabtu (29/7) lalu. Mereka ditangkap lantaran terlibat kasus penipuan melalui telepon.

Dari hasil penggrebekan, polisi berhasil mengamankan sejumlah barang bukti yaitu 38 telpon rumah, 25 modem, 7 router, 10 laptop, 8 HP Panasonic, CCTV dan paspor. Para pelaku rencananya akan dideportasi dan diproses secara hukum di Cina.

Penulis : I Ketut Bina Wartawan

Editor   : Umi Fadillah

Publish : I Putu Suwardhana.m

Admin Polri53933 Posts

tribratanews.polri.go.id "Portal Berita Resmi Polri : Obyektif - Dipercaya - Patisipatif"

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password