Tak Ada Rekayasa Penangkapan Sekjen FUI

Tribratanews.polri.go.id – Polda Metro Jaya, Senin (03/04/2017)

 

 

Polisi kembali mengungkap kasus dugaan makar jelang aksi damai 313 pada 31 Maret 2017. Namun, setelah penangkapan Sekjen Forum Umat Islam (FUI) dan empat orang lainnya, muncul anggapan kasus ini hanyalah rekayasa. Karo Penmas Polri Brigjen Pol Rikwanto mengatakan, pasti akan ada penilaian yang beredar di masyarakat utamanya di media sosial polisi merakayasa kasus makar. Dia pun menegaskan, tidak ada rekayasa dalam kasus ini.

“Kita tegaskan ini tidak ada rekayasa dalam tindakan kepolisian,” ujar beliau di Mapolda Metro Jaya

Tudingan rekayasa kasus memang bukan pertama kali dialami polisi. Polisi tidak main-main dengan kasus makar ini. Mengingat kasus ini berkaitan dengan keamanan negara, kehidupan berbangsa dan kedamaian.

“Kita tegas makanya kita lakukan tindakan hukum kita tangkap kita proses. Jadi tolong ditepis informasi seolah-olah ada rekayasa atau main-main pihak kepolisian tidak ada di sini. Kita sangat tegas masalah itu,” ujar beliau

Rikwanto memastikan, penyidik punya bukti kuat dalam menjerat para tersangka kasus dugaan pemufakatan makar ini. Sehingga tak ada keraguan bagi kepolisian dalam menuntaskan kasus ini.

“(Buktinya) Sangat kuat ya,” dia memungkas.

Sebelumnya, menjelang aksi 313 Aparat Polda Metro Jaya meringkus Sekjen FUI Al Khaththath ditangkap oleh aparat Polda Metro Jaya. Selain petolan FUI tersebut, ada empat orang lainnya yang ikut diamankan, yakni Zainudin Arsyad, Irwansayah, Dikho Nugraha, dan Andry. Kelima orang itu telah dipantau petugas selama dua pekan belakangan ini. Mereka diduga hendak menggulingkan pemerintahan yang sah. Atas perbuatannya kelima orang itu ditahan di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok.

 

 

Penulis : Sahat

Editor  : Umi Fadilah

Publish : Sendy

 

 

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password